Bacaan Doa Qunut

Bacaan Doa Qunut
Di Indonesia Doa Qunut sudah sangat dikenal dan bahkan mayoritas muslim di Indonesia merutinkan membacanya di setiap shalat shubuh.

Namun sejatinya doa qunut yang di kenal ada dua jenis yaitu doa qunut yang dikenal dengan nama  doa qunut shubuh (karena biasanya dibaca pada shalat shubuh atau sering juga disebut qunut witir karena dibaca di rakaat terakhir shalat witir) dan doa qunut nazilah yang biasa dibaca saat terjadi musibah yang menimpa kaum muslimin.

1. Doa Qunut Shubuh/Witir

Doa ini dibaca pada rakaat terakhir shalat Shubuh ataupun Witir setelah bangun dari ruku atau saat i'tidal dan setelah membaca doa i'tidal.

a. Doa qunut yang biasa kita dengar

اَللّهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ وَعَافِنِى فِيْمَنْ عَافَيْتَ وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ وَقِنِيْ شَرَّمَا قَضَيْتَ فَاِ نَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ وَاِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ وَاَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

b. Doa qunut yang sesuai sunnah


اللَّهُمَّ اهْدِنِى فِيمَنْ هَدَيْتَ وَعَافِنِى فِيمَنْ عَافَيْتَ وَتَوَلَّنِى فِيمَنْ تَوَلَّيْتَ وَبَارِكْ لِى فِيمَا أَعْطَيْتَ وَقِنِى شَرَّ مَا قَضَيْتَ فَإِنَّكَ تَقْضِى وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ وَإِنَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ

Doa qunut di atas (point b) berdasarkan hadis dari Hasan bin Ali Radhiyallahu'anhuma yang diriwayatkan oleh HR. Abu Daud, no. 1425; An-Nasa’i; no. 1745; Tirmidzi, no. 464. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini sahih.

Bagaimna hukum doa qunut pada shalat shubuh ini?

Dari zaman tabi'in hingga sekarang hal ini masih menjadi perbincangan. Ada yang berpendapat qunut shubuh tidak boleh dikerjakan, ada yang berpendapat sunnah ada yang berpendapat qunut adalah bagian dari shalat shubuh jika ditinggalkan maka shalat tidak sah bahkan ada juga yang berpendapat qunut shubuh yang dirutinkan adalah bid'ah.

Kami sendiri mengambil pendapat untuk tidak merutinkan qunut pada shalat shubuh dikarenakan dalil-dalil yang digunakan sebagai landasan merutinkan pada shalat Shubuh adalah lemah, silahkan bisa membaca postingan di:

https://almanhaj.or.id/13816-semua-hadits-tentang-qunut-shubuh-terus-menerus-adalah-lemah-1.html

Sedangkan pada shalat witir kami mengambil pendapat boleh/sunnah membacanya karena dalil yang shahih dan dianjurkan dibaca mulai pertengahan Ramadan.

2. Doa qunut nazilah

Qunut Nazilah adalah doa qunut ketika musibah atau kesulitan menimpa kaum Muslimin, seperti peperangan, terbunuhnya kaum Muslimin atau diserangnya kaum Muslimin oleh orang-orang kafir. 

Qunut Nazilah, yaitu mendo’akan kebaikan atau kemenangan bagi kaum Mu'minin dan mendo’akan kecelakaan atau kekalahan, kehancuran dan kebinasaan bagi orang-orang kafir, Musyrikin dan selainnya yang memerangi kaum Muslimin. Qunut Nazilah ini hukumnya sunnah, dilakukan sesudah ruku’ di raka’at terakhir pada shalat wajib lima waktu, dan hal ini dilakukan oleh Imam atau Ulil Amri.

Adapun lafadz qunut nazilah bebas sesuai dengan kesusahan atau musibah yang sedang dihadapi oleh kamu muslimin.

Beredar di masyarakat tentang kebiasaan mengusap wajah setelah membaca doa qunut, hal ini sebaiknya dihindari karena tidak ada tuntunannya dari Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam maupun generasi salafussalih.

Bagaimana sikap kita apabila biasa menjadi makmum imam yang berqunut sedangkan kita biasanya tidak melakukan qunut shubuh atau sebaliknya?

Menurut jumhur ulama dengan sebab mengikuti hadis yang maknanya "Imam ditunjuk untuk diikuti" dan demi ukhuwah Islamiyyah maka sebaiknya makmum senantiasa mengikuti imam, jika imam melakukan qunut maka makmum ikut mengaminkan dan mengangkat tangannya dan jika imam tidak berqunut maka makmumpun tidak berqunut.

Wallahu a'lam wa barokallahu fiik

Next Post Previous Post
1 Comments
  • Ibnu Ahmad
    Ibnu Ahmad 30 Juni 2021 20.51

    Wah masya Alloh,, ternyata begitu ya. Terima kasih atas ilmunya.

Add Comment
comment url