Halaqah 83: Penjelasan Umum Bab dan Pembahasan Dalil Pertama QS Ali Imran 65-67 Bagian 02

Halaqah 83: Penjelasan Umum Bab dan Pembahasan Dalil Pertama QS Ali Imran 65-67 Bagian 02

Halaqah yang ke-83 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Fadhlul Islām yang ditulis oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahāb rahimahullāh.

Allāh ﷻ mengatakan

هَٰٓأَنتُمۡ هَٰٓؤُلَآءِ حَٰجَجۡتُمۡ فِيمَا لَكُم بِهِۦ عِلۡمٞ فَلِمَ تُحَآجُّونَ فِيمَا لَيۡسَ لَكُم بِهِۦ عِلۡمٞۚ

Kalian wahai orang-orang Yahudi dan juga orang-orang Nasrani, kalian telah berdebat di dalam sesuatu yang kalian punya ilmu membantah sesuatu yang kalian punya ilmu, yaitu mengingkari kenabian Nabi Muhammad ﷺ, kalian mengingkari kenabian Nabi Muhammad ﷺ itu kalian sudah memiliki ilmu tentangnya

يَعۡرِفُونَهُۥ كَمَا يَعۡرِفُونَ أَبۡنَآءَهُمۡۖ
[Al Baqarah:146]

Mereka mengenal Nabi Muhammad ﷺ sebagaimana mereka mengenal anak-anak mereka sendiri

Ini adalah sesuatu yang jelas bagi mereka, jelas bagi mereka tentang kenabian Nabi Muhammad ﷺ dengan dalil yang mereka ketahui termasuk diantaranya tanda kenabian yang ada di punggung Rasulullah ﷺ dan mereka sangat mengenal Nabi. Banyak Nabi yang diutus dari Bani Israil sehingga mereka sangat mengenal sifat-sifat Nabisebagaimana kita tahu orang-orang Bani Israil bahkan yang memimpin mereka adalah Nabi.

كَانَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ تَسُوسُهُمْ الْأَنْبِيَاءُ كُلَّمَا هَلَكَ نَبِيٌّ خَلَفَهُ نَبِيٌّ وَإِنَّهُ لَا نَبِيَّ بَعْدِي
[HR. Bukhari]

Dahulu Bani Israil dipimpin oleh seorang Nabi, setiap kali meninggal Nabi tersebut akan digantikan Nabi yang lain sehingga mereka sangat mengenal Nabi. Ketika datang Nabi Muhammad ﷺ sebenarnya mereka tahu ini adalah Nabi yang dimaksud, ini juga Nabi sebagaimana Musa Nabi, Isa adalah Nabi dan seterusnya. Ini adalah sesuatu yang mereka ketahui meskipun demikian mereka masih حَٰجَجۡتُمۡ, kalian masih membantah yang demikian, sesuatu yang jelas saja kalian membantah apalagi sesuatu yang tidak jelas.

فَلِمَ تُحَآجُّونَ فِيمَا لَيۡسَ لَكُم بِهِۦ عِلۡمٞۚ

Lalu kenapa kalian mendebat sesuatu yang kalian tidak punya ilmu, yaitu tentang apakah Ibrahim dia adalah Yahudi atau Nasrani, kalian tidak punya ilmunya, sesuatu yang kalian punya ilmunya saja kalian masih bisa berdebat, membantah dan seterusnya apalagi sesuatu yang kalian tidak punya ilmu.

وَٱللَّهُ يَعۡلَمُ وَأَنتُمۡ لَا تَعۡلَمُونَ

Kenapa kalian mendapat sesuatu yang kalian tidak punya ilmu yaitu tentang Ibrahim apakah dia adalah Yahudi atau Nasrani

وَٱللَّهُ يَعۡلَمُ وَأَنتُمۡ لَا تَعۡلَمُونَ

sedangkan Allāh ﷻ Dia-lah yang mengetahui dan kalian tidak mengetahuinya.

Kenapa tidak dikembalikan kepada Allāh ﷻ, harusnya dikembalikan kepada Allāh ﷻ, Allāh ﷻ yang menentukan di antara mereka apakah Yahudi atau Nasrani Ibrahim tersebut. Kemudian Allāh ﷻ mengatakan, menjelaskan kepada mereka

مَا كَانَ إِبۡرَٰهِيمُ يَهُودِيّٗا وَلَا نَصۡرَانِيّٗا

Bukanlah Ibrahim itu seorang Yahudi dan juga bukan seorang Nasrani

Ucapan orang Yahudiyyah bahwasanya Ibrahim adalah beragama Yahudi ini adalah ucapan yang ditolak oleh Allāh ﷻ demikian pula ucapan orang-orang Nasrani bahwasanya Ibrahim adalah Nasrani ini juga ucapan yang ditolak oleh Allāh ﷻ, dan Allāh ﷻ telah menafikan pengakuan mereka.

وَلَٰكِن كَانَ حَنِيفٗا

Lalu apa hakikat dari agamanya Ibrahim kalau dia bukan orang Yahudi bukan orang Nasrani

وَلَٰكِن كَانَ حَنِيفٗا مُّسۡلِمٗا وَمَا كَانَ مِنَ ٱلۡمُشۡرِكِينَ

Akan tetapi beliau adalah seorang yang Hanif, orang yang menghadapkan dirinya kepada Allāh ﷻ, Musliman menyerahkan dirinya kepada Allāh ﷻ

وَمَا كَانَ مِنَ ٱلۡمُشۡرِكِينَ

dan bukanlah beliau termasuk orang-orang yang musyrikin.

Disini beliau rahimahullah menjelaskan atau mendatangkan ayat ini menunjukkan bagaimana mereka yaitu bani Israil jauh dari millahnya Ibrahim, dan millahnya Ibrahim adalah Islam, jauh dari milahnya Ibrahim, sampai dikatakan oleh Allāh ﷻ

مَا كَانَ إِبۡرَٰهِيمُ يَهُودِيّٗا وَلَا نَصۡرَانِيّٗا وَلَٰكِن كَانَ حَنِيفٗا مُّسۡلِمٗا

Berarti millahnya Ibrahim bukan Yahudi bukan Nasrani tapi dia adalah Islam. Bagaimana bani Israil yang mereka adalah mengaku keturunan Israil yaitu Ya’qub ibn Ishaq ibn Ibrahim bisa sejauh itu dari Islam, ada yang mengatakan sebabnya adalah karena mereka melakukan sesuatu yang baru di dalam agama mereka. Banyak melakukan bid’ah sesuatu yang baru di dalam agama mereka, di dalam agama Yahud maupun di dalam agama Nashara sehingga lama-kelamaan mereka akhirnya menjauh dari, jauh dari Islam milahnya Ibrahim sehingga Allāh ﷻ mengatakan

مَا كَانَ إِبۡرَٰهِيمُ يَهُودِيّٗا وَلَا نَصۡرَانِيّٗا وَلَٰكِن كَانَ حَنِيفٗا مُّسۡلِمٗا وَمَا كَانَ مِنَ ٱلۡمُشۡرِكِينَ

Ini menunjukkan tentang bahaya bid’ah, membuat sesuatu yang baru, dilakukan oleh mereka yaitu ahlul kitab akhirnya agama yang seharusnya itu adalah agama Islam karena mereka melakukan bid’ah melakukan sesuatu yang baru di dalam agama mereka akhirnya lama-kelamaan menyeret mereka untuk menjauh dari Islam itu sendiri yaitu milahnya Ibrahim ‘alaihissalam, sehingga Allāh ﷻ menyatakan bahwasanya Ibrahim bukan di atas agama orang-orang Yahudi dan bukan di atas agama orang-orang Nasrani tapi beliau adalah seorang yang

حَنِيفٗا مُّسۡلِمٗا وَمَا كَانَ مِنَ ٱلۡمُشۡرِكِينَ

Ini adalah ayat yang pertama yang menunjukkan tentang bahaya bid’ah bisa sampai menjadikan seseorang semakin jauh dari agamanya bahkan bisa berpindah agama, bisa mengeluarkan mereka dari Islam.
***
[Disalin dari materi Halaqah Silsilah Ilmiyyah (HSI) Abdullah Roy bab Kitab Fadhlul Islam]
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url