-->

Beriman dengan Amalan-Amalan Malaikat (Bagian 1)

Post a Comment
Diantara beriman dengan malaikat-malaikat Allah adalah beriman dengan amalan-amalan mereka yang kita ketahui.

Amalan-amalan malaikat:
√ Ada yang berupa ibadah
√ Ada yang berupa tugas:
• Tugas yang berkaitan dengan alam semesta
• Tugas yang berkaitan dengan manusia

Allah Subhānahu wa Ta’āla telah menciptakan malaikat dan menjadikan mereka beribadah dengan ibadah-ibadah yang agung. Mereka adalah hamba-hamba Allah yang dimuliakan.

Di antara bentuk ibadah mereka:
1. Tasbih
Allah Subhānahu wa Ta’āla berfirman menceritakan tentang ucapan para malaikat ketika Allah menciptakan Adam.
Mereka mengatakan,

وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ

“Sedangkan kami bertasbih dengan memuji-Mu dan menyucikan-Mu.” (Al-Baqarah 30)

Dan mereka bertasbih siang dan malam tidak pernah jemu.

Allah berfirman,

فَإِنِ اسْتَكْبَرُوا فَالَّذِينَ عِندَ رَبِّكَ يُسَبِّحُونَ لَهُ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَهُمْ لَا يَسْأَمُونَ ۩

“Seandainya mereka sombong maka sesungguhnya malaikat-malaikat yang berada di sisi Rabb-mu bertasbih untuknya siang dan malam dan mereka tidak jemu.” (Fushshilat 38)

Di dalam hadits, Rasulullah shallallāhu ‘alayhi wa sallam ditanya tentang ucapan apa yang paling baik. Beliau bersabda,

مَا اصْطَفَى اللَّهُ لِمَلائِكَتِهِ أَوْ لِعِبَادِهِ : سُبْحَانَ اللَّهِ وَبَحِمْدِهِ

“Yang paling baik adalah ucapan yang Allah pilih untuk para malaikat-Nya atau hamba-hamba-Nya yaitu ucapan ‘Subhānallāhi wa bihamdih’.” (HR. Muslim)

Makna tasbih adalah:
◆ Menyucikan Allah dari segala sifat kekurangan yang tidak pantas bagi Allah.
Dan,
◆ Menetapkan segala sifat kesempurnaan bagi Allah.

Yang kedua, diantara ibadah para malaikat adalah:
2. Mendo’akan
Para malaikat secara umum mereka mendo’akan untuk orang-orang yang beriman, sebagaimana firman Allah,

هُوَ الَّذِي يُصَلِّي عَلَيْكُمْ وَمَلَائِكَتُهُ لِيُخْرِجَكُم مِّنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ ۚ وَكَانَ بِالْمُؤْمِنِينَ رَحِيمًا

“Dialah Allah yang memuji kalian dan demikian malaikat-Nya mendo’akan kebaikan untuk kalian supaya Dia mengeluarkan kalian dari kegelapan-kegelapan menuju cahaya. Dan Dia Allah sangat sayang kepada orang-orang yang beriman.” (Al-Ahzab 43)

Dan mendo’akan secara khusus bagi orang-orang yang beriman yang melakukan amal shalih tertentu, diantaranya adalah:
1. Do’a mereka untuk pengajar agama.
Rasulullah shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda,

إِنَّ اللَّهَ وَمَلاَئِكَتَهُ وَأَهْلَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ، حَتَّى النَّمْلَةَ فِى جُحْرِهَا وَحَتَّى الْحُوتَ، لَيُصَلُّونَ عَلَى مُعَلِّمِ النَّاسِ الْخَيْرَ

“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya dan penduduk langit dan bumi sampai semut-semut di sarangnya dan ikan-ikan sungguh-sungguh mendo’akan kebaikan bagi seorang yang mengajarkan manusia kebaikan.” (Hadits hasan riwayat Tirmidzi)

2. Mereka juga mendo’akan untuk orang yang menunggu didirikannya shalat dan orang yang duduk di masjid setelah shalat.
Rasulullah shallallāhu ‘alayhi wa sallam bersabda di dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim,

الْمَلَائِكَةُ تُصَلِّي عَلَى أَحَدِكُمْ مَا دَامَ فِي مُصَلَّاهُ الَّذِي صَلَّى فِيهِ مَا لَمْ يُحْدِثْ فِيْهِ تَقوْلُ: اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ اللَّهُمَّ ارْحَمْهُ

“Para malaikat mendo’akan kebaikan untuk salah seorang diantara kalian selama dia berada di tempat shalatnya selama dia belum berhadats. Malaikat berkata: ‘Ya Allah, ampunilah dia. Ya Allah rahmatilah dia’.”

Di dalam riwayat Muslim, Beliau mengatakan,

لَا يَزَالُ الْعَبْدُ فِي صَلَاةٍ مَا كَانَ فِي مُصَلَّاهُ يَنْتَظِرُ الصَّلَاةَ وَتَقُولُ الْمَلَائِكَةُ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ اللَّهُمَّ ارْحَمْهُ حَتَّى يَنْصَرِفَ أَوْ يُحْدِثَ

“Senantiasa seorang hamba di dalam shalat selama dia berada di tempat shalat menunggu didirikannya shalat dan malaikat berkata: ‘Ya Allah, ampunilah dia. Ya Allah rahmatilah dia’, sehingga dia pergi atau berhadats.”
***
[Disalin dari materi Halakah Silsilah Ilmiah (HSI) Abdullah Roy Bab Beriman Kepada Malaikat]

Related Posts

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter