-->

Nikmat Dan Adzab Kubur (Bagian 1)

Post a Comment
Diantara beriman kepada hari akhir adalah beriman dengan adanya adzab dan nikmat kubur. Kewajiban seorang mukmin adalah beriman meskipun belum atau tidak mengetahui hakikat caranya.

Kata “kubur” di sini adalah kebanyakan (keumuman) dan bukan merupakan pembatasan.
Artinya, seseorang akan tetap mendapatkan adzab atau nikmat kubur kalau memang dia berhak, meskipun dia mati dalam keadaan tenggelam atau terbakar sehingga menjadi abu atau dimakan binatang buas, dan lain-lain. Tentunya dengan cara yang Allah ketahui.

Dalil adanya adzab kubur di dalam Al Quran diantaranya adalah firman Allah Subhānahu wa Ta’āla tentang orang orang-orang munafikin :

ﺳَﻨُﻌَﺬِّﺑُﻬُﻢْ ﻣَﺮَّﺗَﻴْﻦِ ﺛُﻢَّ ﻳُﺮَﺩُّﻭﻥَ ﺇِﻟَﻰٰ ﻋَﺬَﺍﺏٍ ﻋَﻈِﻴﻢ

“Kami akan mengadzab mereka dua kali kemudian mereka akan dikembalikan kepada adzab yang besar.” (QS At Taubah: 101)
◆ Al Imam Ath Thabariy rahimahullah berkata di dalam tafsirnya: “Adzab yang pertama adalah di dunia dan adzab yang ke dua adalah di kubur.”

Di dalam hadits Al Barra Ibnu ‘Adzib radhiyallāhu ‘anhu yang panjang yang menceritakan tentang fitnah, nikmat, dan adzab kubur.

Rasulullah shallallāhu ‘alayihi wa sallam bersabda:

استعيذوا بالله من عذاب القبر

“Hendaklah kalian berlindung kepada Allah dari adzab kubur.” (HR Abu Dawud dan juga yang lain, hadits shahih)

Hadist-hadits tentang adzab kubur termasuk mutawatir menurut para ulama.
***
[Disalin dari materi Halakah Silsilah Ilmiah (HSI) Abdullah Roy Bab Beriman Kepada Hari Akhir]

Related Posts

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter