Tauhid, Syarat Mutlak Masuk Surga

Post a Comment
Belajar tauhid merupakan kewajiban setiap muslim baik laki-laki maupupn perempuan. Karena Allah ﷻ menciptakan manusia dan jin adalah hanya untuk bertauhid yaitu meng-Esa-kan ibadah kepada Allah ﷻ. Allah ﷻ berfirman :

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ

“Dan tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia, melainkan supaya mereka menyembah-Ku”. (QS. Adz Dzariyat: 56).

Oleh karena itu Allah ﷻ mengutus para Rasul kepada setiap umat, tujuannya adalah untuk mengajak manusia kepada tauhid. Allah ﷻ berfirman :

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ

“Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut” (QS. An Nahl : 36)

Makna At thaghut adalah segala sesembahan selain Allah ﷻ. Oleh karena itu seorang muslim yang tidak memahami tauhid yang merupakan inti ajaran Islam maka sebenarnya dia tidak memahami agamanya. Meskipun telah mengaku mempelajari ilmu-ilmu yang banyak.

Orang yang menginginkan kebahagiaan di surga, maka orang tersebut harus memiliki modal ini, yaitu tauhid. Tidak akan masuk surga kecuali orang-orang yang bertauhid. Orang yang bertauhid pasti akan masuk surga meskipun mungkin sebelumnya dia akan di adzab terlebih dahulu di neraka atas dosa-dosa yang pernah dia lakukan selama di dunia. Nabi ﷺ bersabda :

مَنْ شَهِدَ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ وَأَنَّ عِيسَى عَبْدُ اللَّهِ وَرَسُولُهُ وَكَلِمَتُهُ أَلْقَاهَا إِلَى مَرْيَمَ وَرُوحٌ مِنْهُ وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ أَدْخَلَهُ اللَّهُ الْجَنَّةَ عَلَى مَا كَانَ مِنْ الْعَمَلِ

"Barangsiapa bersyahadat (bersaksi) bahwa tiada Ilah (Tuhan) yang berhak disembah kecuali Allah semata yang tiada sekutu bagi-Nya, dan Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya, dan (bersyahadat) bahwa Isa adalah hamba Allah dan utusan-Nya, kalimat-Nya yang disampaikan kepada Maryam dan ruh daripada-Nya; dan (bersyahadat) pula bahwa surga benar adanya dan neraka benar adanya; pasti Allah memasukkannya ke dalam surga betapapun amal yang telah diperbuatnya." (HR. Al Bukhari dan Muslim)

Dalam hadits lain Rosulullah ﷺ bersabda :

فَإِنَّ اللَّهَ حَرَّمَ عَلَى النَّارِ مَنْ قَالَ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ . يَبْتَغِى بِذَلِكَ وَجْهَ اللَّهِ

“Sesungguhnya Allah mengharamkan dari neraka, bagi siapa yang mengucapkan laa ilaha illallah (tiada sesembahan yang benar disembah selain Allah) yang dengannya mengharap wajah Allah”
(HR. Bukhari dan Muslim)

Oleh karena itu tidak heran jika prioritas dakwah para Rosul dan orang-orang yang mengikuti mereka adalah tauhid.
***
[Disalin dari Materi Halakah Silsilah Ilmiyah (HSI) Abdullah Roy bab Belajar Tauhid]

Related Posts

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter